Menurutmu 'Prank' Banyak Positif atau Negatifnya?

November 28, 2019

Ilustrasi YouTube

Halo kawan, lama tidak menyapa lewat tulisan. Semoga kalian membaca tulisan ini dalam keadaan sehat, jika ada yang sedang sakit kita doakan diberi kesembuhan. Aamiin.

Jadi hari ini, saya tengok twitter ada trending topik Indonesia yang sangat menarik. Bahkan ini sangat mewakili ketidaksetujuan saya soal PRANK. ya konsep prank ini lagi naik daun lewat para youtuber terkenal maupun newbie, entah ide siapa ini tuh.

Tagar #SAYNOTOPRANK ini jadi tranding di twitter sejak 27-28 November 2019. Kok bisa? Padahal prank ini lagi naik daun dan banyak yang suka.

Kalau dilihat-lihat sih, tagar ini naik setelah ada akun atau influencer yang menyindir seorang youtuber dengan jutaan subscribernya dan ada akun yang mengunggahan obrolan dengan driver ojol soal prank. Iya karena banyak sekali para youtuber yang memanfaatkan driver ojol untuk konten pranknya.

Dari obroal tersebut si bapak ojol ini menyampaikan bahwa prank (membuat orang gelisah, sedih, ketakutan) tidak manusiawi. Ya kalian pasti tahulah, prank youtuber sekarang itu macam memanfaatkan kesedihan, kesusahan, kesengsaraan orang lain untuk menambah jumlah subscriber.

Misal cancel orderan (makanan) yang harganya ratusan ribu bahkan jutaan rupiah, yang akhirnya membuat sedih bapak ojol. Emang sih, ini cuma bohongan, candaan, lagian ada niatan si youtuber untuk membantu orang yang diprank. Seperti ngasih duit jutaan, ngasih barang mahal, ngasih makanan gratis, dan lainnya. Tapi ya, menurut saya ini caranya kurang tepat aja gitu.

Konten prank emang lagi disukai, lagi rame, banyak dicari oleh netijen yang sedang mencari sebuah tontonan hiburan. Jujur saja, saya juga tiap hari liat video prank karena gokil. Tapi kok makin ke sini rasanya aneh saja, bukannya makin kreatif malah kesannya memanfaatkan kesengsaraan orang. Mungkin ada juga yang disetting.

Konten yang menarik, enggak mesti memanfaatkan kesengsaraan orang lain

Tulisan ini pasti berdampak pro kontra. Ya itu hal yang wajar. Saya atau kita hanya ingin saling mengingatkan. Kalau ada yang kurang baik ya ditegur supaya diperbaiki, begitu pun dengan tulisan ini, jika ada yang tidak tepat ya koreksi.

Prank ini banyak macamnya tapi saya paham itu sebagai hiburan karena menambah jumlah subscriber hanya bonus. Diantaranya ada prank yang malu-maluin diri sendiri/orang lain, bikin marah, ngeselin, ngagetin (mengagetkan), bikin nangis, tapi juga ada yang bohongin orang lain.

Gak usah dibesar-besarin, toh itu cuma candaan, toh itu cuma settingan, toh itu juga buat membantu orang lain

Lah mau bantu orang kok, bikin sedih/takut orang dulu

Karena kita tidak tahu, kesehatan atau kondisi si target. Apa dia sehat/ sedang sakit, lagi ada masalah atau lagi happy, orangnya baperan atau bodo amat-an.

Misal dia lagi banyak pikiran karena belum makan, belum kirim uang buat menafkahi keluarga, lagi boke, atau sedang dilanda kesedihan lainnya. Gimana tuh dengan kondisi seperti itu eh kena prank juga?. Syukur-syukur si target orangnya sabar dan ikhlas.

Iya ini cuma candaan

Iya tau

Saya juga enggak sepenuhnya tidak suka dengan konsep prank, karena saya juga sering nonton. Saya tahu para youtuber atau influencer ini niatnya baik ‘Menghibur/menolong orang’. Bahkan juga bisa jadi pengingat agar kita saling menghargai, membantu orang yang membutuhkan, dan menghibur orang yang sedang sedih.

Wajarlah semua hal ada plus minusnya. Tinggal bagaimana kita, mau dibanyakin plusnya atau minusnya, positifnya atau negatifnya.
Semoga bermanfaat.

You Might Also Like

0 komentar

Blog Archive

Adv

loading...