Gimana Rasanya Lebaran di Tanah Rantau? Ingin Mudik Tapi Tak Mungkin

May 18, 2020

Tanah rantau/sifathlist
Apa kabar semua? semoga sehat selalu.
Lebaran tahun ini mudik nggak? Eh salah salah. Pastinya sudah ada larangan mudik ya, karena pandemi virus corona. Jangan sedih, galau, marah-marah karena ada imbauan larang mudik. Itu semua untuk kebaikan kita, baik diri sendiri maupun keluarga di kampung.

Bagi perantau yang pertama kalinya tidak mudik dan harus merayakan idul fitri di kota rantau sepertinya akan membuat hatimu ambyar. Saya tebak, pasti uring-uringan dan galau level dewa. Alhamdulillah, tahun ini saya insya allah lebaran bareng keluarga karena sebelum adanya COVID-19 sudah dirumahkan.

Saya hendak sharing sedikit pengalaman soal lebaran di tanah rantau. Jadi 2018 lalu, saya tidak bisa mudik seperti teman-teman lainnya karena pekerjaan. Ini kali pertama saya, lebaran tidak bersama keluarga. Rasanya? Sedih, galau, greget, mau kabur aja mikirnya tapi karena saya punya tanggungjawab (pekerjaan) jadi kabur bukan solusi baik.

Satu pekan sebelum lebaran, saya dapat penugasan piket di hari raya. Kaget pasti, karena udah mikir yang enggak-enggak. Duh nanti gimana? Duh mana kota sepi, aelah teman udah pada mudik, buset jadi penghuni kosan terakhir.

Dari situ saya udah enggak semangat kerja. Sering ngehubungi orang rumah dan cerita ke beberapa teman. Ternyata saya tidak sendirian, banyak juga teman yang bernasib sama seperti saya. Bahkan ada juga yang sudah bertahun-tahun tidak merasakan lebaran bersama keluarga. Oh ya bukan Cuma lebaran, ada beberapa teman non-muslim yang sudah terbiasa tidak merayakan natal di rumah karena harus kerja.

Oke, soal perasaannya gimana enggak lebaran bareng keluarga? Pasti sudah ada jawaban pasti. Sedih, apalagi ini pengalaman pertama. Triple kill dah. Udah ya bahas sedih mah enggak ada ujungnya, saya akan bahas rasa yang pernah ada.

Pengalaman teman-teman, mudik di tanah rantau. Awalnya pasti bingung dan harus gimana dan ke mana. Tapi akhirnya mereka mengikuti tradisi setempat.

Bahkan, masyarakat pun pastinya welcome kok sama para perantau. Mereka masih bisa makan ketupat opor ayam, sambal goreng petai, rendang, nastar dan lainnya. Bisa masak sendiri atau ya pastinya ada aja orang baik yang ngasih makanan lezat hari raya.

Jadi kalau teman-teman saya, ada yang dapat kiriman opor dari ibu kos atau tetangga kosan. Ada juga teman yang super baik kirim cemilan dan kue lebaran di H-1. Jadi lebaran di mana pun sama walaupun dengan orang yang berbeda. Nikmat dan bahagia.

Saya bahas pengalaman pribadi. Malam takbiran, saya masih kerja sampai malam dong. You know lah buruh ketik tuh ya harus siap 7x24 jam untuk menyampaikan informasi terkini. Fyi : kota rantauan Bandung. Seharian muter-muter pantau lalin dan operasi ketupat, masjid raya Bandung jadi lokasi terakhir hari itu.

Saya jalan kaki memantau semua hal yang menarik dari proses zakat fitrah, kemacetan, takbir keliling, hiburan hantu Asia Afrika, dan stand malam takbiran. Wah ini kali pertama saya merasakan suasana seperti ini. Saya coba menulis pantauan sambil nyari narasumber random (warga) soal malam takbiran di Kota Bandung. Terkirim. Saya kira dua berita cukup untuk menutup malam istimewa ini.

Harusnya langsung pulang sih, cuma saya ingat tadi liat sepatu obralan. Berhubung sepatu jebol dan satunya kotor banget akhirnya ‘yaudahlah beli sepatu obralan, gak apa apa buat besok daripada harus pake sandal japit kan?’ milih dan mikir lama di tempat sepatu. Bagus-bagus sih cuma, ya tahu lah barang KW gimana? Bikin gak PD dan gampang banget rusak.

Beli lah satu pasang harga Rp 50.000 hahaha. Pulang.

Pukul 05.00 WIB aku udah otw dari kosan, naik ojol ke masjid raya. Sengaja pagi banget biar agak nyantailah di sana. Saya pilih salat di rumput sintetis. lumayan banyak jamaahnya.

Nah saat itu, hati udah mulai enggak enak. Ambyar ketika mendengar takbir yang diucapkan berulang kali lwat pengeras suara. Lirik kanan kiri mereka penuh suka cita, berbincang akrab dengan sanak saudara. Lah saya, sendirian. Saya melihat ada beberapa teman seprofesi di kejauhan, cuma dia lagi siap siap live. Oke setelah salat ied, mereka semua sungkem, salaman, cipika cipiki dengan keluarga. Saya? Alhamdulillah masih sendirian, melihat mereka penuh bahagia dan haru.

Kerja kerja kerja. Yaelah hari kemenangan aja masih tetap harus kerja. Alhamdulillah ketemu teman di Pendopo Kota Bandung. Saya sempatkan untuk video call keluarga dulu, maaf-maafan. Nangislah. Untung ada mie kocok bandung dan kawanannya jadi ya sedikit mengobati kesedihan ini. makan, salaman, nunggu, wawancara, makan, ngetik. Kirim. Gitu aja terus deh.

Nah, bersyukurnya ada beberapa teman yang senasib sama kerja di hari raya jadi tidak merasa sendirian. Suka duka kita jalanani bersama. Tapi ya mereka udah bagi tugas, jadi setelah kerja di pendopo mereka balik buat nikmati hari raya. Lah saya? Santai bentaran, video call lagi. Jengjeng. Tugas baru gaes.

Tolong pantau Papa di lapas
Baik. dari alun-alun saya geser ke Lapas Sukamiskin. Naik damri. Jalanan sepi, di dalam bus cuma beberapa orang. Sampai di lapas, ada banyak orang yang sedang duduk menunggu jadwal kunjungan. Tengak tengok, kok gak ada teman-teman huhuhu. Akhirnya saya japri salah satu teman media sebelah. Ternyata sudah geser wkwkwk.

Saya memberanikan diri mendekat ke pintu masuk lapas yang dijaga dua petugas di depan pintu besi. Nanya si narsum ada gak, bisa masuk enggak, dll. Tidak bisa masuk, mungkin kalau pagi bisa ketika salat ied. Si narsum baru aja pulang kata si petugas, yaudah si B ada gak? Dia nanya dulu dan jengjeng. “tunggu ya paling 15 menitan nanti ke sini lagi”

Hasil nunggu, zonk. Oke tapi masa iya jauh jauh enggak dapat bahan. Akhirnya bikin pantauan sambil minta pantulan audio tadi pagi ke teman. Thanks teman wkwkwk.

Dah lah saya bosan nunggu mana sendirian istri si artis enggak datang-datang, jadi balik ke kosan. Nah di jalan saya bikin dua tulisan dari pantulan audio. Terus mikir, terus ngapain juga ke kosan? Mending mudik wkwkwk enggak apa apa, bahan aman kok lagian besok dan lusa libur.

Nyampe kosan, ganti ambil tas dan ke terminal Leuwipanjang. Bus agak sepi tapi bersyukur masih beroperasi. Sore-sore mudik dah wkwkwk.

Nah lebaran di kota rantau itu enggak seperti yang saya pikirkan sebelumnya. Yang mengerikan atau melow melow gimana. Justru banyak hal yang bisa dipetik, dari pengalaman pertama dan pengetahuan soal tradisi hari raya di kota lain.

Kamu yang tahun ini tidak mudik, jangan sedih. Pasti ada hal serunya juga. Jangan memaksakan untuk pulang kampung. Sabar ini untuk kebaikan bersama. Jangan egois atau merasa saya tidak sakit saya tidak terinfeksi virus saya baik-baik saja, jangan. Kita tidak tahu di jalan, di bus akan terjadi apa. apalagi ada kasus di mana ada orang tanpa gejala. Sayangi orang tuamu, kakak, adik, saudara, teman. Jangan sampai kita jadi orang yang menularkan virus. Stay safe.

Besok kalau dunia sudah baik, boleh sepuasnya pulang pergi ke kampung halaman.

Kamu tidak sendirian. Kami tetap bersamamu.


You Might Also Like

0 komentar

Blog Archive